Monday, 15 October 2012

Membosankan tapi Juga Deg-degan

Karena blogku di blogdetik lagi nggak bisa dibuka, nggak bisa login..entah kenapa yaaa... mungkin lagi main togel, karena yang keluar angka 404 melulu. Tapi nggak apa-apa deh, kalau nggak gitu saya nggak update-update blog ini dong..hihihi. *dasar pemalas

Hari ini banyak cerita..
Pertama saya mau cerita tentang seorang temen yang mungkin (maaf) udah tergila-gila sama cinta, dibutakan oleh cinta.
Begini..saya minta maaf sebelumnya, ini bukan membuka aib tapi cuma sharing, saya minta pendapat gimana saya menghadapi seorang kawan saya itu.
Ceritanya berawal waktu lebaran kemarin, semua temen-temen yang merantau kerja pastinya pulang kampung. Saya dan juga temen-temen yang lain, sesampai dikampung pastinya selalu kumpul-kumpul dan membagi cerita apa saja, berita buruk, berita baik, bahkan bisa dibilang lebaran kemarin itu bener-bener lebaran yang seru buat saya. Kekompakan temen-temen terlihat saat ada acara ningkuk-an atau acara bujang gadis, ajang silaturahmi dan berkenalan dengan remaja-remaja generasi baru di kampung (ceileh gaya bener yak..hihi).

Ya tapi memang harus begitu, karena kampung kami itu udah kayak nggak ada kehidupan, nggak layak disebut kampung, karena masing-masing individu udah hampir nggak perduli satu sama lain, asik sendiri dengan kelompoknya masing-masing. Jadi niat kami mengumpulkan semua muda-mudi kampung, supaya kampung lebih hidup lagi dan dibangun oleh pemuda-pemudanya, ada kegiatan gitu, nggak lempeng.

Tapi ceritanya bukan itu sih, saya punya temen cewek, nggak terlalu akrab, tapi lumayan deket. Dapat kabar kalau dia ini mau nikah, sebagai temen saya seneng dong denger kabar itu, walaupun dihati kecil juga sedikit sedih, ya diduluin lagi deh gue..ehehe. Sedih karena saya jadi mikir, kapan tibanya waktunya buat saya...hehe tapi ya sabar ya yah... (menghibur diri sendiri..hihi)
Yang bikin kita miris dengan berita bahagia itu, karena ternyata si cowoknya temen saya ini nggak jadi dateng pas lebaran kemarin dengan alasan katanya sih kecelakaan. Si keluarga temen saya ini cerita, kalau cowoknya itu orang kaya, sugih, berpendidikan, punya usaha sendiri, bahkan mungkin itu kampung saya bisa dibeli sama si cowoknya ini, katanya juga si cowok ini mau dateng kerumah temen saya ini mau bawa pesawat pribadi, oh kebetulan ya kampung saya itu deket bandara Radin Intan (Lampung).
Temen saya dan cowoknya ini kenalan dan pacarannya lewat facebook, sms dan telpon, belum pernah ketemu sama sekali, jadi katanya rencana buat ketemuan ya pas mau lebaran itu.
Jujur saya tadinya nggak tau apa-apa tapi yang namanya di kampung berita seperti itu cepet nyebar dan segala omongan yang nggak enak di denger, rata-rata nggak percaya dengan bualan si cowok (yang katanya orkay), jujur saya juga sangsi, apalagi ngegombal lewat facebook dan belum pernah ketemua.

Sedikit curhat, saya pernah LDR hasil cinlok di dunia maya, tapi saya nggak mau diajak pacaran sebelum saya ketemu langsung sama si cowok, dan itu dibuktikan sama mantan saya waktu itu, dia dateng kerumah dan ngajak serius, ya tapi saya  dan si mantan nggak jodoh :(. 
Dan kalau mau dibilang sombong, saya sedikit tau selak beluk dunia maya, ciri-ciri orang yang bisa dipercaya atau nggak, jenis-jenis penipuan di internet juga sudah banyak kan di ungkap? dan itu tergantung kitanya mau percaya atau nggak, mudah tergoda atau nggak, dan temen saya ini termasuk orang baru didunia facebook (dunia maya) online juga cuma lewat handphone. Jadi saya khawatir waktu denger pertama kali kasus dia ini, tapi sepertinya temen saya ini sudah mantap untuk memilih si cowok, saya sih berdoa, tulus dari dalam hati, semoga temen saya itu nggak cuma digombalin dan diberi janji-janji atau dikibulin tentang status sosial si cowok.

Yang bikin miris hati lagi, dia ini selalu menganggap kita (saya dan temen-temen yang lain) iri dengan rencana pernikahan dia, terkesan berburuk sangka ke orang. Dan yang lebih parahnya lagi facebook saya di blokir karena saya pernah kasih nasehat ke dia bahwa jangan terlalu mengagungkan cinta dunia maya, sakit rasanya kalau kita udah percaya dan ternyata diboongin.
Di blokir karena ada 1 bulan setelah lebaran salah satu temen baik saya memberikan komentar di status dia, komentarnya itu biasa banget, cuma nanya apa bener si temen ini udah nikah? kok nggak ngabarin sih kalau udah nikah? karena pas ngeliat dari status dan komentar dia dengan si cowok mereka berdua ini seperti orang yang sudah menjadi suami istri, kita bertanya karena memang kita nggak update berita di kampung, kami pikir si temen di kampung ini nggak ngabarin perihal pernikahan dia, eh tapi si cowoknya ini malah marah-marah di komentar, dan kata-katanya itu nggak enak banget, menuduh kami ini mengolok-olok hubungan mereka. 
Ketika saya membuat status, saya di tuduh menyindir dia, si cowoknya ini malah marah-marah...saya kaget dengan sikap mereka terhadap orang lain, terutama kami yang notabene temen-temennya, saudara sekampung.
Saya jadi khawatir, si cowoknya ini membawa 2 pengaruh yang bertolak belakang, di sisi baik, si temen saya ini alhamdulillah sekarang berjilbab, mungkin atas nasehat si cowok, yang sepertinya sih tau banget tentang hal agama. Tapi si sisi buruknya si cowoknya ini sepertinya memaksa si cewek untuk nggak perduli omongan orang, setiap komentar orang di anggap cela ke mereka.
Jujur saya nulis ini aja pusing, gimana nyeritainnya.
Nggak habis pikir, apa si temen saya ini nggak pake logika kalau membaca komentar orang lain, orang berkomentar juga nggak akan selalu buruk dan di curigai ngomongin hal yang nggak bisa dipercaya tentang mereka. Saya jadi ikut pusing kalau dituduh yang ngga-nggak.

Sekarang sih sebenernya saya nggak terlalu perduli karena dia udah ngeblokir hubungan facebook, tapi saya belum sempet ngomong langsung ke dia, karena komunikasinya bener-bener di tutup saya si temen saya ini. Dia di kampung.
Tapi saya sih berharap semoga apa yang diniatkan dengan baik oleh mereka berdua (niat menikah) itu dikabulkan oleh Allah SWT, jadi bukan omong kosong si cowoknya yang mengaku kaya raya. Ya semoga bener sih, tapi plis kampung saya jangan dibeli dong, ibu dan orang-orang di kampung saya tinggal dimana?

Saya udah nggak tau mau ngomong gimana lagi dengan sikap temen saya ini, pengen ketawa, kasian, khawatir (takut dia gila) miris seneng ngeliat dia bahagia, dan segala perasaan yang lain.
Demi Allah, saya nggak niat buruk memberikan komentar dan nasehat ke temen saya itu, saya cuma memperingatkan, tapi kalau dia malah menuduh saya mencela hubungan mereka, ya saya bisa apa?.

Eh iya..judul sama isinya nggak sinkron ya? hahaha...au ah pusing nih..


7 comments:

  1. ini temen yang mbak mel twit itu ya??

    ReplyDelete
  2. gak ada hubungannya antara judul dan isinyaaaaaaaaaa :p

    ReplyDelete
  3. cinta buta ya nasihat temanpun diabaikan. iya tuh aku buka blogdetik mau BW kok gak bisa

    ReplyDelete
  4. lagi galau nih kayaknya mba mel :D

    ReplyDelete
  5. sabar ya sis, jangan galau :)
    setiap kesulitan ada kemudahan

    ReplyDelete
  6. hem, ini pasti curhatan mbak melly ya .. hi ! yang penting tetap semangat ya mbak

    ReplyDelete

Tinggalkan Jejakmu