Wednesday, 3 June 2015

Diketawain Kasir Karena Minta Kembalian

kembalian-kasir-alfamart
Ilustrasi dari Kampus comic

Sebenernya cerita ini udah lama, waktu saya pulang ke Lampung awal Mei lalu. Jadi, sewaktu saya baru pulang ketemuan bareng temen-temen sosmed (yang kenalnya dari festival semaka), saya di anterin Karin si cewek Lampung yang baik hati, sampe Hajimena (bundaran Hajimena) buat naik bus jurusan Metro atau naik angkot warna coklat yang sampai Tegineneng.


Saya minta diturunin di depan Alfamart Hajimena itu buat beli minum karena saya haus banget. 
Selesai belanja (cuma beli minum doank sih) saya ke kasir seperti biasa. Dan seperti biasa juga, uang yang saya berikan ada kembalian. Dan seperti biasa pula, si mbak-mbak maupun mas-mas Kasir disemua minimarket suka mengeluarkan pertanyaan, "Kembaliannya mau disumbangkan saja, mbak?" Saya bilang, nggak mbak. Kembaliannya memang cuma Rp. 200 perak. Saya lihat di laci kasirnya banyak recehan juga sih. Selagi si mbaknya ngambil kembalian dan mencetak struk. Mbak kasir langsung ketawa (ditahan) sama temannya disebelahnya sambil ngeliatin saya.
Jadi, ekpresi muka mereka itu seperti bilang begini "Ya ampun mbak..cuma dua ratus aja pake diminta nggak mau disumbangin, pelit amat". Dan itu terlihat jelas banget dimata saya, karena sebelumnya mereka nggak lagi ngobrol dan pembeli cuma ada saya aja di situ.

Tadinya mau saya tanya, kembaliannya mau disumbangkan kemana? dan kenapa tertawa? Ini nggak sopan menertawakan customer karena minta kembalian yang memang hak saya. Walaupun cuma dua ratus perak. 

Kenapa memangnya kalau saya minta kembalian saya itu, ada yang salah? Kenapa harus ditertawakan mengejek seperti itu. Saya sebel banget dengan tingkah si mbak kasirnya yang menyepelekan uang dua ratus perak. Terserah saya kan mbak? Mau saya sumbangin atau nggak itu uang saya!

Jujur, sih..saya melakukan itu (meminta kembalian) karena membaca artikel yang pernah di share di sosial media. Tentang uang-uang sumbangan itu yang nggak jelas tujuannya kemana. Panti asuhan mana dan sebagainya, mungkin juga masuk ke kantong kasir-kasir minimarket. Saya tau..sikap seperti ini bakal dicemoh juga. Bakal banyak yang bilang, yaelah cuma dua ratus doank. Dua ratus perak sekarang memang hampir nggak ada artinya. Tapi saya punya alasan sendiri kenapa meminta setiap kembalian yang dipertanyakan kasir di minimarket, mau disumbangkan atau bagaimana.

Dirumah saya punya celengan, khusus menampung uang-uang receh yang saya dapat. Dari pecahan 50 rupiah sampai pecahan kertas ratusan ribu (sombong). Seneng aja kalau sekarang celengan saya itu beratnya sudah hampir satu kilo lebih. Itu berarti... lebaran nanti bisa beli baju baru..hihihi.


48 comments:

  1. Aku pernah nulis hal yg serupa ttg uang kembalian yang 'gak dikembalikan'. Jadi postingan dengan komen yang banyak :)
    Hiih nyebelin banget si mba2 kasir itu.
    Aku sih langsung 'war' ke si mba kasir itu dengan bertanya seperti yang kamu bingung itu juga Mel. Mempertanyakan kenapa dia ketawain aku.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku waktu itu males mbak 'war' sama si mbak kasir, krn aku baru pertama kali kesitu dan males berurusan sama org2 disana klo sampe rame.
      yg penting si mbaknya sudah ku pelototin dg mata sinir hahaha.

      Delete
  2. Aku juga pernah minta kembalianku. Seratus rupiah. Kasir nawarin permen. Alasannya,, gak ada seratus. Aku tolak. Sambil marah, kasir trus ksh 200. Aku ambil saja sambil bilang, "Lain kali sediakan uang kecil."

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tp memang ada jg kasir yg baik, kita kurang 100-200 suka gak ditagih.

      Delete
  3. Saya selalu minta kembalian, alasannya sama kaya teh Mell, ga tau sumbangannya kemana. Si mbak kasir pertamanya memang ketus tapi aku perhatikan lama2 di minimarket mereka banyak recehan. Jadi mungkin banyak juga orang yg kayak kita, Teh.. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya itu mbak, bagus sih mereka tanya, mau disumbangkan atau gak, tp harusnya ditaruh tuh, dana sumbangannya tujuannya kemana, biar kita2 tau.

      Delete
  4. Aku pernah nih bahas soal kasir nakal macem gini. Kalo aku jd teh melly, aku pasti tegor. Bukannya apa, hal2 sepele kayak gini bentuk nggak menghargai orang lain nih. Nyebelin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banget mbak, nyepelein banget si mbak kasirnya, aslinya waktu itu udah mau aku tegor banget, cuma aku males berdebat :D

      Delete
  5. Aku malah pernah 500 rupiah ga dikembaliin. Cuma karena ada hal yang lebih penting aku diemin aja dan bilang semoga berkah ya 😝

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, semoga berkah ya mbak. Kita jd suka serba salah jadinya klo dihadapin kek gini.

      Delete
  6. Halo Bu Melly, salam kenal ya. Bener juga ya kita kadang harus nanya kemana uang kita akan disumbangkan. Lumayan jumlahnya kalau salah sasaran ^_^.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo juga Bu Nandini, salam kenal.
      Iya itu yg sy maksud, kita harus tau tujuan disumbangkan itu kemana.

      Delete
  7. Aku pernah deh Mel kalo gasalah kembalinya gede kok. Kayaknya di atas 500 atau di atas seribu. Dia nanya mau disumbangin ga? Aku jawab engga sambil pasang wajah datar. Abis parkir depan alfa aja kan bayar 2rebu sama tkg parkir. Mereka juga barangnya kan lebih mahal drpd supermarket, knp ga mereka aja yg nyisihin keuntungan kan.

    Makanya aku suka blanja di TipTop. Kl belanja biasanya dibulatkan utk amal. Tp tiap bulan selalu ada laporannya dan dipajang gede gede. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo kayak gitu kan enak ya Mia? Kita gak was2 mikirin sumbangan itu jatuhnya ke tangan siapa.

      Delete
  8. kecil apalagi besar, itu memang hak kita utk diminta ya mak...

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. Ngakak melly dipanggil mas hihihi

      Delete
    2. Hehehe.. biasanya, om komen spam ya kek gini ini :D

      Delete
  10. Selama ini kalo di minimarket selalu "merelakan" kembalian disumbangin, tapi boleh juga sekali-sekali ngga nyumbang, mau lihat ekspresi kasirnya sama nyebelinnya kayak gt ga ya hihihi..

    Dulu pernah kembalian saya kurang 2000 perak di sebuah cafe di mall di Jakarta (bukan Starbucks :p), udah saya tagih bolak balik lho 2 atau 3 kali gt, tetep ga dikasih-kasih sampai saya pulang (posisi saya sudah duduk, jadi harusnya kembaliannya diantar ke meja saya). Sampai sekarang jadi malas ke cafe itu lagi :(

    ReplyDelete
  11. barusan saya ngeyel minta kembalian di sebuah apotek. udah beberapa kali sih mereka begini cuma baru kali ini nilainya 400 rupiah. "maaf ya bu, kembalinya permen." "nggak mau mbak. mosok 400 diganti permen?"
    "kalo gitu saya ninggal aja. tolong dicatet. lain kali saya minta balik." kata saya.
    "ya ibu punya 100 nggak? saya kasih 500." kata si mbak apotek.
    "nggak ada." langsung saya balik kanan dan pergi.

    sampai rumah saya punya ide. kebetulan di rumah juga punya celengan receh kayak mbak Melly. pingin kapan-kapan belanja ke apotek itu pake uang receh. hehe...

    ReplyDelete
  12. Kok rese mbak-mbaknya :'(

    Aku kayaknya ga ada pengalaman macam gini, cuma pernah, jadi aku ngasih ke dia uang 1000an jelek, kasirnya ngga mau, minta aku ganti duitnya. Eh beberapa hari kemudian aku ke sana lagi, dia ngasih aku kembalian 1000 mbok lebih jelek dari yang aku kasih kemarenannya. Mbak mbaknya sama zzz. Gitu aja sih =))

    ReplyDelete
  13. Kayaknya tergantung kasir sih..kalo kasirnya cewek trus ketwain kita haha hihi kesel jugaa..huh

    ReplyDelete
  14. Iya beberapa kali, pas ke minimarket juga di tawarin kembaliannya apa di sumbangin?

    Untuk antsipasi kembalian receh, saya suka bawa uang recehan di tas. Jd kalau nominal belanjaan ada pecahannya, saya kasih itu yg nilai recehannya. Hehehe

    ReplyDelete
  15. wah malah ngetawain, kenapa engga disamperin aja tuh orang kasirnya?

    ReplyDelete
  16. kalo aku akalin mel selalu bawa uang receh :-D

    ReplyDelete
  17. Ya Mbak.. sekarang kayanya kebiasaan ya para kasir itu menanyakan apakah mau disumbangkan atau tidak kembaliannya. Padahal mungkin tidak semua orang senang kalau sering-sering dimintain sumbangan dari kembalian begitu. Harusnya management Minmarket/Supermarket itu memikirkan hal-hal kecil spt itu yang membuat pelanggan kurang happy ya Mbak...

    ReplyDelete
  18. sekarang udah jarang ya nemu pecahan 50 rupiah

    ReplyDelete
  19. Si mbak kasir pertamanya memang ketus tapi aku perhatikan lama2 di minimarket mereka banyak recehan. Jadi mungkin banyak juga orang yg kayak kita, Teh.. ^_^

    ReplyDelete
  20. Aku sih langsung 'war' ke si mba kasir itu dengan bertanya seperti yang kamu bingung itu juga Mel. Mempertanyakan kenapa dia ketawain aku.

    ReplyDelete
  21. hihih.... kau dulu juga suka minta kembalian kak kalo gk segera di kasih sama orangnya :D

    ReplyDelete
  22. Sering sih orang kasirnya minta buat disumbangin tapi kadang aku sumbangin kadang nggak.. hehehe

    ReplyDelete
  23. meme lucu nih kak, bakat nih bikin meme, bikin sendiri ya ?

    ReplyDelete
  24. itu namanya curi curi kesempatan gan bahaya..

    ReplyDelete
  25. kasir nakal begitu harus dilaporin ke manager nya, biar tau rasa dan gak diulang lagi..

    ReplyDelete
  26. Aku juga kemarin punya celengan khusus receh... dapet 110 ribu ^^

    ReplyDelete
  27. sedikit sedikit kalau dikumpulin uang kembalian juga lumayan gan

    ReplyDelete
  28. Yang sering saya dapatkan malah: "dua ratusnya bisa didonasikan"?

    ReplyDelete
  29. Kasir bermacam-macam. Ada yang bilang:"Kalau nggak ada uang seratus nggak apa-apa,Pak."
    Salam hangat dari Jombang

    ReplyDelete
  30. Iya... Saya juga berusaha menolak tiap kasir nanya begitu, walau pernah ditatap dengan tatapan ya gitu deh dari mereka yang antri di belakang :D

    ReplyDelete
  31. Aku kek kamu Mel, selalu bilang enggak ketika ditanya apa may disumbangin? Alasannya juga sama, laporan keuangan mereka utk sumbangan gak jelas Dan gak fair.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyahah iya sama kak >,< ternyata kita gk jauh beda :p

      Delete
  32. Asyiikkm jd beli baju baru...eh hasil celengannya itu nanti ditukernya kmn mak ?? Bisa jd smpe lebaran udh 5 kg hihihi

    ReplyDelete
  33. Kenapa harus diketawain ya... itukan uangnya kita sendiri... mau dituker sama receh mau dibeliin permen semuaaaa.... kan pembeli adalah raja haha sah-sah sajo

    ReplyDelete
  34. Saya selalu minta kembalian, alasannya sama kaya teh Mell, ga tau sumbangannya kemana. Si mbak kasir pertamanya memang ketus tapi aku perhatikan lama2 di minimarket mereka banyak recehan. Jadi mungkin banyak juga orang yg kayak kita, Teh..

    ReplyDelete
  35. aku juga pernah minta kembalianku. Seratus rupiah. Kasir nawarin permen. Alasannya,, gak ada seratus. Aku tolak. Sambil marah, kasir trus ksh 200. Aku ambil saja sambil bilang, "Lain kali sediakan uang kecil.

    ReplyDelete

Tinggalkan Jejakmu