Monday, 15 February 2016

Banyak Tapinya

Foto by @Keliling Lampung 

Kalau sudah lama nggak ngeblog, rasanya mau mulai ngedraft tuh kaku banget. Bingung mau menulis apa, karena sudah terlalu banyak cerita yang ingin ditulis..hehe. Tapi, kita mulai aja dengan yang ringan-ringan ya, biar otak nggak jadi beku dan semakin kehilangan kemampuan menuangkan apa yang ingin ditulis.

Dua minggu saya nggak ngeblog? Sejak kapan?

Terakhir saya posting blog tanggal 1 Februari 2016 lalu, sekarang sudah tanggal 15 Februari.. pas kan, dua minggu? Selama dua minggu itu saya ngapain aja?

Ikatan batin antara ibu dan anak itu memang kuat ya? Awal Februari, rasanya hati saya berat banget, saya kangen banget sama ibu di Lampung. Tiba-tiba saya menangis tengah malam, curhat sama Loki kalau saya pengen pulang, pengen ketemu ibu saat itu juga. Tapi, saya sudah bikin jadwal pulangnya akhir bulan atau minggu ketiga bulan Februari ini. Tapi, nggak tau, rasanya saya harus pulang.. Dan bener, kan? Disaat saya lagi gelisah seperti itu, saya dikabarin kalau ibu sakit dan diminta pulang cepat. Hiks, akhirnya tanggal 6 Februari kemarin saya pulang dan cuti beberapa hari buat ketemu Ibu. Alhamdulillah ibu sekarang sudah membaik. 
Terus kebiasaan, kalau saya kecapekan atau terlalu banyak pikiran, saya jadi males ngapa-ngapain, pengennya tiduran sambil baca buku atau nonton drama Korea.

Dua minggu  menghindari sosmedpun rasanya hidup saya sedikit lebih tenang, saya lebih bisa berpikir jernih..hehe. Dan sepertinya saya memang butuh refreshing, butuh piknik, butuh udara yang segar dan suasana yang berbeda. Tapi ada beberapa hal yang agak menghambat langkah saya... sayapun sepertinya butuh teman curhat, memendam sendiri semua masalah yang sedang saya hadapi rasanya bikin kepala mau pecah. Tapi, lagi-lagi tapi.. saya nggak mampu untuk bercerita tentang masalah saya ke orang lain. Rasanya berat..berat sekali.. Entah sampai kapan..

Februari memang niat buat pulang, mau curhat sama ibu, pengen cerita semuanya.. tapi, kenapa harus ada tapi? Rasanya saya juga nggak tega membebani ibu dengan kegelisahan saya. Apalagi melihat ibu sakit kemarin, makin berat hati saya buat cerita. Hmm..

Saya pikir, saya nggak akan melewati masa-masa sulit seperti ini, saya pikir hidup saya bakal lempeng-lempeng aja, tak ada masalah yang pelik. Tapi inilah kenyataan hidup, takdir Tuhan yang harus saya hadapi, saya diberikan tantangan, apakah bisa menghadapinya atau menyerah begitu saja.




13 comments:

  1. Tep semangat Mbak Melll! Toss banget kita suka curhat sama kucing =))

    ReplyDelete
  2. Insya Allah bakal kelaaar! Yang sudah sudah juga kita suka punya masalah,kan?

    ReplyDelete
  3. Yang penting hidup ini dijalani aja. ^^ Keep smile dan berprasangka baik pada Allah ^^

    ReplyDelete
  4. semoga masalahnya cepet selesai ya mbak mell

    ReplyDelete
  5. Semoga ibunya sehat-sehat selalu ya... dan semoga apapun tantanganmu bisa terselesaikan dengan baik. Peluk dari jauh :*

    ReplyDelete
  6. Sekarsng udah heppy dong kan bakalan jd laskar gerhana. Selamat ya..
    Semangat ya semoga segera kelar segala urusannya

    ReplyDelete
  7. semangat mbak...masih ada masalah? itu tandanya kita masih hidup hehehe...

    ReplyDelete
  8. semangaaaat yaaaa mel...ayooo, curhat ke kita-kita biar ngg dipendam sendiri :)

    ReplyDelete
  9. semangaat, masalah selalu ada ujungnya. rasakan saja, tokh kita selalu bisa melewatinya kan?

    ReplyDelete
  10. Semangat kakak...
    Susah senang, mudah sulit, tenang gupek, kawan musuh, dll, itu tergantung sudut pandang aja...
    Pasti ada kenangan manis suatu waktu nanti..

    ReplyDelete
  11. Terus sekarang apa kabar mbak mel? Sehat? Semua terlewati dengan indah? Semoga ya mbak mel. Aamiin.

    Salam,
    Shera.

    ReplyDelete

Tinggalkan Jejakmu